POTENSI DAERAH KECAMATAN TABANG

Kecamatan Tabang merupakan salah satu kecamatan yang terletak di wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara, Provinsi Kalimantan Timur. Secara geografis, Kecamatan Tabang terletak antara 115º26’–116º18’ Bujur Timur dan 0º18’–1º28’ Lintang Utara dengan luas wilayah mencapai 7.764,51 km2 dan ketinggian sekitar 32 meter dari permukaan laut.

Secara administratif, Kecamatan Tabang berbatasan dengan:

  • Sebelah utara : Kabupaten Malinau
  • Sebelah timur : Kabupaten Kutai Timur
  • Sebelah selatan : Kecamatan Kembang Janggut
  • Sebelah barat : Kabupaten Kutai Barat

Wilayah Kecamatan Tabang terdiri dari 19 desa, diantaranya Desa Gunung Sari, Desa Long Lalang, Desa Muara Ritan, Desa Ritan Baru, Desa Buluk Sen, Desa Umaq Dian, Desa Muara Pedohon, Desa Umaq Tukung, Desa Kampung Baru, Desa Bila Talang, Desa Umaq Bekuai, Desa Sidomulyo, Desa Muara Tiq, Desa Tabang Lama, Desa Muara Salung, Desa Muara Kebaq, Desa Muara Belinau, Desa Muara Tuboq, dan Desa Tukung Ritan. Adapun ibukota kecamatan terletak di Desa Sidomulyo. Dari keseluruhan desa yang ada, Desa Gunung Sari dan Desa Tukung Ritan merupakan desa yang letaknya paling jauh dari ibukota kecamatan, yaitu 98 kilometer, sedangkan Desa Umaq Bekuai merupakan desa yang letaknya paling dekat dari ibukota kecamatan, yaitu 1 kilometer. Pada umumnya, semua desa yang ada di Kecamatan Tabang dapat ditempuh melalui jalan darat dengan menggunakan kendaran roda dua dan roda empat maupun melalui jalan sungai dengan menggunakan perahu, perahu motor,dsb.

Kecamatan Tabang dilalui oleh satu sungai besar, yaitu Sungai Belayan dengan lebar sekitar 100 meter dan kedalaman hingga 10 meter. Sungai Belayan mengalir dari Desa Muara Tuboq di hulu

sungai hingga Desa Gunung Sari yang paling hilir. Dari Sungai Belayan tersebut, mengalir beberapa anak sungai, seperti: Sungai Ritan, Sungai Bengen, Sungai Pedohon, Sungai Len dan Sungai Atan.

Selain itu, Kecamatan Tabang juga merupakan daerah dataran yang berkelok dan terdapat banyak gunung diantaranya: Gunung Mendam, Gunung Babi, Gunung Botak, Gunung Peninjauan, Gunung

Kelopok, Gunung Salip/Peak, Gunung Ngenyek dan masih banyak lagi gunung-gunung kecil lainnya. Dari gunung-gunung tersebut, Gunung Babi merupakan Gunung tertinggi di Kecamatan Tabang

dengan ketinggian mencapai 1.800 meter.

Berdasar letak geografisnya, Kecamatan Tabang beriklim tropis basah dengan rata-rata curah hujan per bulannya 291 mm dan rata-rata hari hujan berkisar 11 hari per bulan di tahun 2014. Curah hujan tertinggi terjadi pada bulan April yaitu sebanyak 637 mm dengan 16 hari hujan selama sebulan, sedangkan curah hujan terendah terjadi pada bulan Maret yaitu sebanyak 90 mm dengan 6 hari hujan selama sebulan.

Potensi tanaman perkebunan di Kecamatan Tabang terfokus  pada 2  komoditi Karet dan Kelapa Sawit. Pada tahun 2018, luas tanaman sawit mencapai 1401 Hektar dengan produksi sebesar 17.715, 65 Ton tandan buah segar (TBS) dan 560 kepala keluarga yang mengelola. Sedangkan untuk komoditi karet, pada 2018 luas kebun rakyat mencapai 232 hektar, dengan produksi sebesar 145,37b Ton lump serta 170 Kepala keluarga yang mengelolanya.

No. Komoditi Luas (Ha) Produksi (Ton) Produktivitas Petani/KK
1 Karet      232,00 145,37 1375,14 170
2 Kelapa Sawit 1401 17715,65 16464,36 560
2018   1.633,00 17861,02 730
2017    1.623,00 16757,90 730
2016 1023 8244,26 730
2015 1013 10103,01 730
2014 1013 1649,70 685

Dari tahun 2014, luas maupun produksi tanaman perkebunan di Kecamatan Tabang terus mengalami peningkatan. Pada tahun 2014 luas tanaman perkebunan mencapai 1013 Hektar dengan total produksi 1.649 Ton sedangkan pada tahun 2018 luas mencapai 1.633 hektar dengan produksi sebesar 17.861 Ton

Sumber :

  1. Kecamatan Dalam Angka 2018, BPS Kabupaten Kutai Kartanegara
  2. Data Statistik Dinas Perkebunan Kabupaten Kutai Kartanegara 2014 – 2018

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *